Wednesday, December 30, 2009

Mak & Apak : Rejang-Sarikei-Rejang

Dedicated to Apak, Mak, Abam,Elok,Ani,Dewi and Mimi:

25 Disember 2009, aku dan anak bungsuku, Anis, pergi ke Sarikei. Kali ini tujuanku ke Sarikei ialah untuk menolong mak mengemas rumah di Sarikei sebab mulai 1 Januari 2010, rumah kami di sarikei akan disewa oleh tiga orang guru wanita dari Semenanjung yang mengajar di Sarikei.

Aku dan Anis ke Sarikei dengan menggunakan bas pukul 8:30 pagi dari Kuching dan sampai di Sarikei pada pukul 2:30 petang.
Rumah di Sarikei ini banyak nostalgia untuk kami sekeluarga. Adik-adikku Mirani, Jah Lelawati dan Dewi Rahmaz bernikah di rumah ini.

Mak dan Apak sudah menetap di Sarikei sejak 1981. Adik bungsu kami, Mimi Mazrah dilahirkan di Sarikei pada tahun 1982.

Mak dan Apak kedua-duanya berasal dari Kampung Rejang. Kami lima beradik (kecuali Mimi), dilahirkan di Kampung Rejang. Semasa kecil, sebelum tahun 1971, keluarga kami menetap di beberapa tempat di Sarawak kerana mengikut Apak berkerja dengan PWD atau JKR. Setiap kali mak hendak melahirkan kami, Apak akan menghantar Mak ke Kpg Rejang. Sebab itu, kami lima beradik, kecuali Mimi, dilahirkan di Kampung Rejang. Sesungguhnya kami berbangga sebagai anak kelahiran Kampung Rejang dan menerima pendidikan awal di SRK Abang Galau, Rejang.

Semasa kami menetap di Sibu, Abam dihantar bersekolah di Kpg Rejang (supaya senang Abam pergi Sekolah kata Apak kerana rumah kami biasanya jauh dari sekolah). Dalam tahun 1971, Apak berhenti kerja dengan PWD dan kami sekeluarga pindah ke Kpg Rejang. Tahun 1971 jugalah aku mula bersekolah Darjah 1 di SRK Abang Galau Rejang. Di kampung, Apak buka kedai runcit.

Tahun 1981, keluarga kami pindah ke Sarikei setelah Apak mula berkerja sendiri sebagai Kontraktor Kecil.

Di Sarikei, kami menetap di rumah sewa sehinggalah Apak membeli rumah di Jalan Jelutong Barat, Sarikei pada 1988.

Dulu Mak memang gembira di Sarikei, tetapi semenjak Mimi belajar di Universiti, Mak jadi sunyi. Kerap kali Mak meminta Apak membuat rumah di Kampung Rejang sebab Mak nak pindah balik ke Kampung Rejang. Tahun 2004, rumah Apak dan Mak di Kampung Rejang siap.



Anis posing depan rumah Apak dan Mak di Kampung Rejang.

Anis posing dalam dapur rumah Apak dan Mak di Kampung Rejang.

Semenjak 2004, rumah di Sarikei seperti terbiar. Apak dan Mak hanya sekali-sekala datang ke Sarikei. Kerana sayang melihat rumah itu terbiar, mulai tahun 2010, rumah itu akan disewakan.



Ikan Kalui Apak yang ditinggalkan di sarikei (dah wakil kepada orang yang menyewa untuk beri makan). Pokok buah Dragon Fruit yang Apak tanam tepi pagar dan Kucing PATI yang setia tinggal di belakang rumah (ku doakan semoga orang yang menyewa rumah ini akan tetap memberi makan kpd semua binatang2 ini).



(Antara barang-barang yg dibawa ke Kampung Rejang.)


(Menunggu lori untuk membawa barang-barang ke rumah setelah tiba di Terminal Tanjung manis).

1 comment:

anon4a said...

salam pn rosmawati. nice blog u having here. kami akan pindah ke sarikei dlm bln feb ini tp susah betul nk cari rumah sewa. sy ada juga surf kat internet tp x byk maklumat yg sy dpt. any suggestion or idea?? terimakasih

Post a Comment